Konveksi Tas Wanita di Bandung

Busana Muslim dengan Menggunakan Sulaman Minangkabau [Bagian 1]


Busana Muslim dengan Menggunakan Sulaman Minangkabau - Gubernur Sumatera Barat Irwan Prayitno mengatakan masyarakat pantas berbangga dengan perkembangan industri rumah tangga berupa sulaman, tenun dan songket khas Minangkabau yang telah mendunia.

"Kita harus bangga memakai songket, tenun dan sulaman produk home industri asal Sumbar, karena merupakan industri berbasis budaya Minangkabau," kata Gubernur Irwan Prayitno di Padang, Sabtu.

Hal ini juga disampaikan gubernur dalam acara peluncuran buku "Mengenal Tenun Songket, Ratu Kain Sumatera Barat" dan penutupan lomba Disain Busana Muslim berbasis Sulam Tahun 2012, di Padang (28/12).


Menurut dia, sebagai industri yang berbudaya lokal dan padat karya, sehingga kerajinan tenun dan songket berkembang di beberapa kabupaten dan kota, seperti di Sawahlunto, Sijunjung, Limapuluh Kota, Tanah Datar.

Jadi, dalam rangka menumbuhkembangkan home industri yang spesifik ini, maka diharapkan pada bupati/wali kota menerapkan kebijakan penggunaan seragam dinas.

"Setiap hari kamis kepada pegawai wajib memakai pakaian daerah dengan motif dan corak khas masing-masing kabupaten/kota. Hal ini tentu akan memberikan dampak terhadap pengrajin dalam meningkatkan produktifitas," ujarnya.

Sebab, melalui industri tenun, sulaman dan songket mampu menumbuhkan ekonomi karakyatan yang muaranya pada peningkatan kesejahteraan masyarakat.

Selain itu, dalam upaya menumbuhkan kerajinan dan perluasan aspek pemasarannya perlu juga promosi yang banyak, jika perlu manfaatkan "bilboard" yang ada di ibukota Jakarta sebagai pusat promosi yang baik.

Gubernur juga menyampaikan apresiasi terhadap tim penulis buku " Mengenal Tenun Songket, Ratu Kain Sumatera Barat dan Lomba Disain Busana Muslimah", karena ini secara tidak langsung jadi wadah bagi orang lain untuk mengenal indutri tenun dan songket di Sumbar.

Selanjutnya

Artikel Terkait